Traveling

Liburan Tahun Kabisat #1 : The Squad

Jogja_1289
Malioboro. 30 Desember 2015

Salah satu faktor penentu keseruan saat pergi jalan-jalan adalah temen jalan. Yaps, that`s not only about where but also whom do you go with.

Menurut saya, hal ini penting apalagi buat kamu yang tidak terbiasa pergi sendiri, kalau yang udah biasa jadi solo traveler mah ya that`s ok. Saya pernah denger cerita dari seorang teman yang dia gak bisa nikmatin liburannya karena temen jalannya ‘pundungan’ (red. ngambekan). Katanya mereka gak satu visi gitu, pas nyampe tempat tujuan, dia pengen pergi ke tempat A dulu, temennya pengen ke tempat B. Udah gitu temennya agak itungan kalau disuruh iuran atau nalangin sesuatu. Wah sayang banget ya, liburan yang harusnya seneng-seneng malah jadi rusak gara-gara hal yang sebenernya bisa dibicarakan jauh-jauh hari.

Well, soal kriteria temen jalan-jalan, saya setuju banget sama yang ditulis sama Mbak Trinity di bukunya The Naked Traveler dan beberapa poin di sana terpenuhi oleh temen-temen jalan saya. Soal kriteria itu gak akan saya ceritain di sini, karena pasti panjang banget. So, saya mau langsung cerita aja temen-temen jalan  waktu liburan akhir tahun lalu tepatnya 30 Desember 2015 – 4 Januari 2016. 4 dari mereka adalah ‘anggota tetap’ maksudnya paling sering jalan bareng saya di liburan-liburan sebelumnya, sisanya baru gabung. Nah liburan ke Jogja kemarin kami namai “Liburan Tahun Kabisat”. Why? I`ll share it in the next chapter 🙂

So, here they are……………….

260541Nurfitriani Firdausyi a.k.a Mpit. Saya temenan sama Mpit sejak SMP. Kenal akrab karena dulu satu regu di ekskul pramuka dan sekelas waktu kelas 8, jadi udah sering banget camping atau hiking sama dia. Bisa dibilang, Mpit ini adalah pemrakarsa, perintis, inisiator, or apapun lah itu namanya dalam perjalanan ini. Tiap liburan tiba, pasti dia langsung heboh berkoar, “liburan kemana kita kali ini?”, “eh ini ada tempat bagus, kesana yuk” dsb. Dia juga yang paling rajin browsing tiket-tiket murah, cari referensi tempat wisata, sampe info lalu lintas tempat tujuan. Ya, temennya ada dimana-mana, sumber infonya berlimpah, haha. Mpit juga bertindak selaku navigator pembaca google maps bareng Husna. Selain itu, kalau pergi bareng dia, Insya Allah gak akan kelaparan karena mamanya gak pernah absen supply makanan -dari mulai makanan ringan hingga makanan berat- sebelum berangkat 😀

Indrayanti Beach_6190Husna Zahara. Temenan sejak kelas 10, sekelas selama 3 tahun di SMA plus satu ekskul bareng dan sekarang satu jurusan di kampus. Husna ini paling ‘ukhti’ diantara kita semua. Tapi jangan salah, walaupun gayanya ‘rok-er’ abis, anaknya sigap dan cekatan, plus gak manja kalau diajak ke tempat dengan medan yang ‘rocky’ sekalipun. Dalam trip kami ini, Husna adalah tim akomodasi. Ya, udah dua kali liburan, keluarga Husna menyediakan tempat bernaung selama kita di Jogja. Keahlian Husna adalah menenangkan kami. Saat kami lagi pada riweuh ngobrolin sesuatu, Husna yang selalu berpikir bijak dengan nadanya bicara yang lembut. Dia juga yang menenangkan perut kami dari kelaparan. Yaps, disaat pagi hari kami masih terlelap tidur, Husna udah masak di dapur. Begitupun saat suatu malam yang capek banget pulang dari pantai dengan tenangnya dia bilang “eh kalian istirahat aja ya, liwet yang tadi pagi Husna aja yang ngangetin”. #bahagia

Indrayanti Beach_5339Revan Purnama Gunawan. I call him Repun. Kenal karena sekelas pas kelas 10, jadi akrab karena kelas 11 sd 12 sekelas lagi, plus satu organisasi, sebimbel, satu tim lomba, dan satu grup curhat, haha. Repun ini anaknya paling pendiam diantara kita semua, tapi dibalik keheningannya itu, dia sering sukses mencipatakan sesuatu yang ‘tiba-tiba’ yang kadang menciptakan gelak tawa dan keheranan dalam satu waktu. Misalnya tiba-tiba pengen jalan-jalan ke FK UGM, tiba-tiba pengen foto ala go pro, tiba-tiba beli tongsis, tiba-tiba nyanyi Justin Bieber, tiba-tiba nerobos lampu merah, dan tiba-tiba diem gak bisa ditanya pas lagi nyetir :D. Repun adalah pemecah kebuntuan disaat kami kebingungan nyari supir. Ya, dia adalah driver tetap perjalanan kami di Jogja. Dia juga seorang problem solver yang patut dipertimbangkan. Sayang, keahliannya memecahkan masalah sering tak berbanding lurus dengan keahliannya main UNO. (p.s : Repun adalah manusia paling sibuk selama liburan, di saat orang-orang lagi pada ngobrol, dia sibuk dengan HPnya dan ternyata dia lagi rapat buat kaderisasi Himpunan, ckck)

Indrayanti Beach_5216Rifki Muhammad Rizki a.k.a Iki. Mpit calls him Acong. Awalnya saya gak kenal deket sama Iki, tapi gegara sekelas pas kelas 11 dan 12 ditambah satu bimbel, akhirnya kami kenal akrab. Gak ada keahlian khusus dari anak ini selain keahliannya menjajaki setiap toilet selama perjalanan #beser, haha. Dia juga paling gak bisa ada pada situasi hening, celotehannya kurang lebih kayak gini “hey, jangan pada pake headset atuh lagi liburan gini mah, mending kita ngobrol”, plus dia juga gak bisa hening buat gak nyanyi kalau lagi maen UNO. Iki juga tipe anak yang ‘pancing dikit, curhat’, apapun dia ceritakan termasuk pemikiran-pemikirannya tentang masalah agama dan perpolitikan negeri ini. Namun dibalik itu semua, Iki yang paling care nemenin Repun nyetir, dia gak pernah tidur dan selalu cekatan bukain pintu pager plus jadi tukang parkir kalau lagi jadi co-driver  #cie.

Indrayanti Beach_6603Kiki Oktapiandi, yes pake ‘P’ bukan ‘V’. Dipanggil Kiki aja. Dia adalah new comer dalam perjalanan ini. Entah mengapa Mpit memasukannnya dalam lingkaran ini, mungkin mereka ada hubungan special, wkwk #gosip peace man ! well, saya sendiri kenal Kiki pas kuliah karena satu kampus dan ketemu pas kumpul paguyuban mahasiswa Cianjur. Kesan pertama saat ketemu adalah ‘asik juga nih anak’ dan dia juga supel. Kebiasaan Kiki di perjalanan ini adalah gayanya yang ceplas ceplos yang selalu sukses menciptakan gelak tawa, apalagi saat awkward moments. Yaps, Kiki hobi banget bikin kata-kata atau kalimat-kalimat -yang entah dari mana dia dapet- sederhana tapi ngena. Misalnya ‘aslina’ untuk mengganti kata ‘beneran deh’, ‘punten ieu mah euy’ atau pertanyaannya yang tiba-tiba keluar pas sesi truth or truth, “hey, urang mau curhat. Sebenernya kalian menginginkan urang ada di sini gak?”, kedengerannya biasa aja sih, tapi kalau dikeluarkan pada waktu yang tepat seperti yang Kiki lakukan, itu ngakak banget, haha. Sebenernya Kiki adalah traveler paling berpengalaman diantara kami, track recordnya sebagai bolang tidak perlu diragukan lagi. Keahlian Kiki adalah ‘tiba-tiba menghilang’, menghilang pergi entah kemana dan tiba-tiba muncul lalu berkata “woooy, urang meunang spot foto siga kieu? (menunjukkan hasil jepretan melalui kamera HPnya) Alus pan?” yang sontak disambut dengan “waaah bagus Ki, mau atuh fotoin kayak gitu”. Dia juga anak yang terbuka, mirip-mirip Iki yang ‘pancing dikit curhat’.

Indrayanti Beach_4243Bryan Arrasyi, si bungsu yang masih ababil. Bryan adalah adiknya Mpit, bisa dikatakan dia adalah additional player dalam trip ini, haha. Ya, Bryan adalah jaminan keluarnya surat izin perjalanan bagi Mpit dari mamanya. Keahlian Bryan adalah makan, gak heran kalau badannya paling gede. Disaat kami pesan makan satu porsi, dia pesen dua. Saat kami jajan cuma satu atau dua snack, dia satu kresek gede (alhamdulillahnya kita selalu kebagian juga, wkwk). Celotehannya kurang lebih kayak gini :
(Jam 10, di mobil)
Bryan : “Mbak deket sini ada alfamart gak?”
Mpit : “Ya gak tau atuh, Dek. Emangnya Mbak orang sini. Kenapa emang?”
Bryan : “Laper Mbak, pengen beli ciki.”
Mpit : “Bukannya tadi udah sarapan sebelum berangkat?”
Bryan : “Iya, tapi laper lagi.”
Mpit : “Atagfirullohaladziim, padahal tadi sarapan teh jam 8. Ya udah nanti kalau ketemu berhenti sebentar.”
Bryan : “Asyik, tapi bayarin ya, Mbak.”
Mpit : –“
Tapi walaupun begitu, keahliannya memotret patut diperhitungkan !

Nah itu dia temen-temen saya dengan segala kelebihan dan kekurangannya. Yang pasti, bersama mereka lah kami berhasil keluar dari zona wacana.
Mau kenal lebih dekat dengan mereka? add aja facebook dan instagramnya 🙂
@nurfitrianifirdausyi , @husnazhr , @rifkimuhammadrizky , @rvnprnmag , @oktapiand

Ini teman jalanku, gimana teman jalanmu?

Advertisements